Total Pageviews

Penganut

It's The Official Indonesian Blogger

Indonesian Freebie Web and Graphic Designer Resources

Fase Bulan Terkini

CURRENT MOON

GeoCounter


free counters

Visitor's Track

There was an error in this gadget

KOMPAS.com

Powered by Blogger.

Profesi si pulpen sakti...

Dear diare…


Tersiksa banget kalo gak punya pulpen. Yah, nggak jauh kayak sie. Logistik yang gak modal dan gencar melakukan pengiritan (pinjem sana pinjem sini). Apalagi dengan kebiasaan gue yang kadang gak pernah dikembaliin, lalu jadi hak milik gue, terus ilang deh. Well, pasrahkan saja kawan, itu memang sudah menjadi hukum alam (~MEMAKAN ATAU DIMAKAN~).


Dan juga kebiasaan gue yang suka gigit pulpen. Buat orang, itu memang sangat sangat jorok, super. Tapi bagi gue, ada beberapa keuntungan yang bias didapatkan bagi gue (sampai detik ini, masih tetep bagi gue, bagi orang lain gue gak tau dah, entah kapan…). Misalnya kalo ditengah-tengah waktu pelajaran berlangsung gue laper, terus gak mungkin banget gue ijin pergi ke kantin, kalo ngeboong dosa (kata-kata anak sd yang nyata kebenarannya), kalo gue merayu ke guru dengan kata-kata romantic kayak, “Pak, kumisnya ganteng deh, saya ke kantin yah pak? Ntar kita berdua ke mall yah pak buat perawatan kumis berkala, saya yang traktir deh pak”, bias-bisa gue yang dijadiin spidol buat si bapak nulis di papan bor. Oh God, What must I do? Well, langsung gue teringat dengan peribahasa yang berkata “Tak ada rotan, kolor pun jadi”. Eh, salah, maksudnya “Tak ada rotan, ranting pun jadi (apapun itu lah)”. Segeralah gigit pulpen, alat tulis seger penunda laper…


Kalaupun gitu, terasa kurang teknologi ‘abad ke-21’ gue. Kalo tu pulpen jatoh gimana? Kalo tu pulpen ilang gimana? Kalo tu pulpen ternyata diselipin di telinga gue gimana?... sodara-sodara yang berbahaya (ralat: berbahagia), gue punya solusi atas masalah itu. UPIL. Ya, itulah para hadirin sekalian, benda yang selalu menemani kita saat kemanapun kita pergi. Ternyata benda itu bisa menjadi sesuatu yang WAH… (WAH, jijik gue)… Pikirkanlah, kalau kita menempatkannya di ujung tutup pulpen, lalu benda itu dicuri oleh seseorang, lalu seseorang itu memakainya wat nulis, kita bisa liat tu upil dari jarak jauh. Sungguh inovasi yang membanggakan. Pulpen kembali, yang nyuri diceburin ke kali…

2 comments:

steven said...

Apakah kebiasaan itu boleh ditiru oleh saya?

Prince Riez The Handsome Preet... said...

hahaha... ini tulisan ilusi, hanya sebagai unek-unek saja... yaa, terserah.. hehe..

Post a Comment

BUDAYAKAN KOMENTAR YAA.... HEHEHE.... :D
We can check your plugins and stuff

Fase Bumi dan Bulan terkini

Manusia keren (ketek oren)

Manusia keren (ketek oren)
Panggil gue John. Atau kalo lu udah kepalang muntah, panggil gue fariz... And i'll be there....

Labels

Kebanyakan pengunjung melihat ...

Cuaca Hari Ini